Category Archives: Uncategorized

:: Si Bayang Ditengah Terang ::

Terisak aku disudut sepi…

Tepekur menatap langit tak bersisi..

Sungguh..sunyi…

Menyayangi dia yang tak sendiri…

Siapalah aku, si ‘bayang ditengah terang’

Sesaat sirna bila gelap datang

Tak dapat disentuh apalagi diraih

Tak berjejak tak terjamah…

Diatas sajadah ditahajjud malam….

Sujudku….mohon ampun padaMu

Dosakah ya Rabb..??

Merindukan dia yang bukan hak ku..

Menunggu dia yang bukan kekasihku..

Meyayangi dia yang bukan Imamku…

Aku bersimpuh memohon padaMu

Tanpa kata, tanpa lagu namun pasti Kau tau isyaratku…

Tak berani berharap apalagi meminta ya Rabb..

Kumohon.. jadi kan aku nyata sesaat saja..

Sesaat sebelum waktuku tiba….

Iklan

BUAT ADEK2 QS 08, SELAMAT DATANG

sebenernya klo saya blom bisa di bilang QS, karna blom selese kuliah nya, hehehee… tapi yg jelas.. pertama2 jadi mahasiswa QS itu BINGUNG, dikasi gambar, di ajarin gambar ama asisten dosen, ini arsitek apa QS sih, hehehee ga ngerti dulu…

trus ditambah lagi, disuruh belajar itu tu TEKNOLOGI KONSTRUKSI ama UTILITAS BANGUNAN, tambah bingung. makin ga ngerti.. makin suka bete2 dan nanya2 sendiri.. kok gini sih…

Masuk semester berikutnya, ketemu yang namanya HITUNG KUANTITAS 1, disini mulai agak agak ngerti dikit.. oogghhh ini toh gunanya.. ternyata klo mau buat TAKING OFF itu kita harus tau langkah2 kerja nya kaya gmn..

sama kaya kita [buat yg cewe] mau bikin kue.. sebelom bikin, nyari catetan dulu pan ke tetangga, pertama harus tau dulu MAU BIKIN KUE apa? BAHAN2 nya apa? CARA BIKINNYA kaya gmn? LANGKAH2 NGEBIKINnya gmn?

Naaahhh sama kaya buat taking off… pertama harus tau dulu mau ngitung apa? kedua.. cari tau.. yg kita mau itung itu bahan2 nya apa [materialnya], trus cara bikinnya kaya gmn? naahh itu alesan kenapa kita belajar TEKNOLOGI KONSTRUKSI, ibaratnya pak peli itu “Koki” yang ngajarin kita cara buat kue… nah dosen yang ngajar ukur [sapa ya sekarang?] klo saya dulu PAK WAHYUDI, itu kita…yg mau ngitung berapa biaya kue tersebut.

ngerti ga ya?

salah satu dosen saya bilang ” jadi QS tu ga terkenal” IYA.. ga glamor.. tapi yah..QS itu salah satu jantung dari konstruksi….

ya ga abang2 dan kakak2 senior ???

Info Lowongan kerja QS, Estimator, Engineer, Juruukur bahan.

buat temen-temen yang lagi nyari info buat lowongan kerja QS, silahkan liat info di lowongan kerja QS

well, ada sedikit info buat tmn2 QS UBH:

Undangan

Halal Bihalal QS UBH

Buat smua Alumni di undang hadir untuk menhadiri acara halal bihalal yang akan di adakan pada :

Tanggal           : 07-08 Oktober 2008

Tempat           : Padang [detail tempat silahkan hubungi panitia]

Acara              : [07 Oktober 2008] Acara halal bihalal sekalian silaturahmi antar alumni…

[08 Oktober 2008] Temu wicara Alumni dengan Mahasiswa QS, sharing-berbagi pengalaman.

Acara ini ada karna Partisipasi Anda..

Contact Person : Kak cici [2002], Tasniem [2004]

Puisi Usang

[puisi ini ditulis oleh seseorang.. namun sungguh menyesal baru sempat ku baca setelah 3 thn kepergiannya, karna aku tak pernah tau puisi ini disisipkan dalam sebuah novel yang terlupakan, andai saja..ku baca 3thn lalu.. mungkin masih sempat ku dapatkan sedikit jawaban untuk smua pertanyaanku. Namun Dia berkehendak lain..]

Seringkali aku menyanyi tanpa suara..

Tanpa lirik bahkan tanpa musik…

Hanya kuisyaratkan dengan mata

Hanya kulagukan lewat hati yang ku tau pasti kamu mengerti

Terdengarkah oleh mu nyanyianku?

Nyanyian tentang hati yang rindu

Rindu akan bidadari syurgaku

Syurga untuk keabadian hatiku

Tak sepenuhnya aku mengerti bait puisi ini, karna aku memang bukan seorang pujangga yang mengerti isyarat lewat kata.. Lagu yang tak berlirik serta tanpa musik, lagu seperti apa teman?? Di nyanyikan lewat hati, lantas bagaimana aku bisa memahami makna nya, jika berdesispun tidak ditelingaku?

Sungguh.. Kau pandai memetakan kata, sampai ada ribuan pertanyaan yang tak terjawab hingga kini. Lantas pada siapa harus ku minta jawab atas pertanyaanku? Jika sekarang tubuhmu tlah membeku, lidahmu telah kelu, lalu pada siapa ku tuntut jawaban untuk lapangkan hati??

Ku lempar Tanya padamu teman, adakah bisa Kau mengerti tentang isyarat yang tak kupahami..? tentang bait yang menjadi asa ku, tentang perasaan yang tak pernah sampai di ucap. Adakah makna yang dia maksudkan sama seperti jawaban yang ingin ku dengar???

Teman, bantu aku…

__________<><><><<>>__________

Figura yang terlupakan..

“Tari..”bisikku perlahan membaca nama yang tertulis disudut sebuah foto. Lama aku terdiam. Ooghh… ini kah dia, gadis kecil yang slalu ku dengar namanya.

Kutatap satu persatu bagian wajahnya, ku telelusuri lekuk demi lekuk, matanya, hidungnya, tulang pipinya. Tak ada satu bagian pun yang ku lewatkan. Lama. Lamaaaa aku menatap wajahnya.
Tak ingin rasanya aku mengalihkan pandanganku dari wajahnya. sungguh Maha Karya terindah Ciptaan Nya… tak salah jika pujian itu melekat atas namanya.
“sama persis..” desis ku tanpa sadar.

Ku perhatikan lagi caranya tersenyum, ekor matanya, tak ada yang beda. Sungguh ke agungan Tuhan. Sama persis seperti sesosok bayangan yang pernah singgah dihatiku, membawa aku teringat akan sebuh figura lain, dibagian hati terdalam yang telah kukubur..

Lama aku tertegun.. menatap figura renta disudut hatiku.. terpajang namun tak pernah sekalipun ku tatap, bahkan kucuri pandangpun tidak. Entah kenapa hari ni, tak sengaja ku tatap lagi. Aku terdiam.. figura nya tampak lapuk, lusuh, penuh debu. perlahan aku mendekat.. kuusap debu-debu itu dengan tanganku. Sesosok wajah tampak menawan dibalik figura tua.

Seketika itu ribuan figura masa lalu keluar mencuat dari hatiku, memaksaku kembali ke beberapa tahun yang lalu… tentang sbuah nama, yang ku abadikan dihati.. nama yang sudah tak pernah lagi kusebut, namun sangat ku hafal benar.. Rithi. Ritmawan Hidayat lafas ku perlahan… CiKUrus ku.

Pemilik nama itu pernah jadi bagian dari masa lalu ku, aahhkkk cerita usang teman, namun tak pernah basi dipikiranku. Selalu saja ada rindu menggayut mesra dihatiku. jika aku bermain ke masalalu, rindu akan tawa nya, suaranya, juga bayangan nya..

Dia.. seperti matahari.. yang selalu kutunggu bila adzan subuh menggema.., tapi tak pernah terasa hilang bila bedug maghrib berkumandang.. dia seperti awan.. selalu teduhkan aku dari terik mentari, tapi jika dia siram aku dengan hujan, tak pernah terasa dingin. Dia seperti bintang untukku.. selalu sinari ku dengan cahaya indah.. namun bila tak bercahaya, tak pernah terasa gelap..

Kedekatannya dengan yang Maha Agung, kerinduannya akan bidadari syurga, serta lafas nyanyian taqwa nya yang membawa aku.. ingin jadi shalehah… jadi wanita yang rindu akan Taubat, rindu akan Syurga, rindu akan Sholat.. dzikir nya yang membawa aku sadar tak ada yang pantas di cintai melebihi kecintaan pada yang Satu, Sang Pen-cinta. Tahajud nya yang membawa aku merasa mencintai yang tak sempurna, tapi terasa begitu sempurna…

Ya Rabb..
kutengadahkan tangan ini..Memohon ampun atas setiap khilaf nya,
Terima dia,
terima Ciku-ku disisiMu ya Rabb..
Jika Engkau berkenan, Izinkan aku menulis secarik pesan untuknya.. sedikit saja, tolong bawakan pesan ini padanya…
Ciku,
Assalamu’alaikum ya Akhi…
Apakabarmu disana..jika kau bisa lihat aku..
Lihatlah.. telah kujaga smua auratku, telah kujadikan sholat seperti air untuk dahagaku, telah kujadikan Dia sahabatku.. sepertimu..

Ya Akh, Doa kan aku dari atas sana.. doa kan aku bisa bersanding dengan Ciku-ku di akhirat nanti, saat keabadian menjadi lambang atas kebahagiaan..
Wassalam Akhi,

Katakan padanya ya Rabb, jika dia melihat aku menangis dari atas sana.. bukan karna aku sedih atas perginya, bukan karna aku sepi tanpanya, tapi karna aku.. bahagia pernah jadi sesuatu untuknya, walau hanya sesaat…

tangisku.. karna aku ikhlas.. karna aku tau Engkau lebih menyayanginya ya Rabb…

BUAT PANITIA KBM 2007

Hhmmm… pertama mau ngucapin dulu nih SELAMAT ATAS SUKSESNYA ACARA KBM 2007 yang di adain beberapa waktu lalu…. Mudah2an bakal jadi jembatan buat kita smua untuk jadi lebih akrab lagi, Amieen

Temen temen panitia ato sapa aja, kirim kesini doong foto2 KBM nyaaa…. kita kita yg ada di Jkt, Jambi, Riau kan juga mau liat…..gmn seru nyaa…

ato klo ngga tolong posting ceritanya doong…. ntar biar kita smua bs ngerasain serunya jugaaa……

ditunggu lhoo…

ato kirim kesini aja hardzone86@gmail.com

nanti saya posting di blog ini foto ato cerita2 nya….

Thanx 😀

Aku bersama Pekerja Indonesia

Mbak darsihNama wanita disebelah ini =====> adalah Mbak Darsih (seperti itu saya biasa memanggilnya, perihal nama aslinya saya kurang tahu)

Siapa Beliau? Kenapa Hari ini saya bercerita tentang Beliau??

Beliau adalah Warga Indonesia yang bekerja di negeri orang, sudah beberapa tahun tinggal dan bekerja di sini. sekarang Mbak Darsih (biar lebih akrab, pake panggilan ini aja yah) bekerja disalah satu kafe di kolej saya tinggal sekarang, dari situ pula saya mengenal dan melihat bagaimana kehidupan ‘teman-teman’ pekerja Indonesia yang bekerja di negera orang.

Dikafe itu ada beberapa orang Pekerja dari Indonesia. Ada Mas Hendri (dari Jawa Tengah), Mbak Evi (Palembang), si Bibi (ga tau namanya euy) dari tanjung Pinang dan tentu saja si Mbak Darsih ini.

Mbak Darsih sendiri, sudah menikah dan memiliki beberapa orang anak yang sekarang dititipkan bersama Ayah mbak Darsih dikampung (klo ga salah disekitaran surabaya).

klo ada waktu luang, saya suka sekali makan bareng mereka, menyenangkan buat saya bisa makan semeja dengan mereka yang menganggap saya seperti saudara sendiri. Walopun kadang ada beberapa orang yang melihat aneh kepada saya karna makan bersama pekerja kafe. saya cuma senyum aja..peduli amat.

Dari situ saya banyak tau, mereka punya banyak alesan kenapa harus memilih bekerja kenegeri orang. Alasan yang saya tangkap dari mbak Darsih adalah karena beliau ingin membiayai anak-anak nya untuk sekolah dan bisa hidup layak seperti orang lain. Waktu itu saya nanya

“kenapa kok mau sih mbak kerja disini?”

“Yah.. klo disini (negeri orang ini maksudnya) gaji nya gede mbak, bisa dikirim kekampung buat biaya sekolah anak-anak saya, klo kerja di sana (negara kita) mana cukup” kata mbak Darsih waktu itu.

saya tertegun mendengar jawaban beliau, mbak Darsih benar.. berapa besar gaji seorang pegawai kafe kecil di Indo, sementara disini beliau digaji bs sampe hitungan JUTA. tapi untuk mengais nilai Juta itu ga mudah teman. Sering kali saya melihat beliau dan teman2 tertatih tatih.

Mbak Evi misalnya (ga sempet minta foto), Sore sampe malam bekerja sebagai pegawai kafe, siang bekerja sebagai cleaning service dikolej. waktu itu saya melihat mbak evi diam, saya tanya kenapa Mbak?

“udah hampir 3 bulan Mbak, gaji cleaning saya blom dibayar sama mandor” duuhh miris hati saya. sementara hidup butuh duit, kerja jalan terus tapi digaji pun ngga. mau berhenti pun takut. karna susah cari kerjaan.

“saya nyesal mbak, dulu orang tua saya nyuruh saya kuliah tapi saya ga mau, karna pingin kerja. ya ini sekarang jadi orang kecil” gumamnya waktu itu tapi dengan sedikit bercanda

Mas Hendri, dia juga bekerja disini. orangnya asyik buat dijadiin teman, mas Hendri ini sudah menikah dan istri Mas hendri ini adalah adiknya mbak darsih. katanya

“saya dulu kerja di bali Mbak, jd tukang anter barang, tp sejak ada peristiwa bom bali, bali jd sepi dan penghasilanpun menurun. ya udah saya coba merantau kesini”. sempat waktu itu bercanda dengan mereka entah waktu itu bagaimana awalnya, mbak darsih bilang:

“kita sama2 merantau disini ya mbak, klo si mbak dateng buang uang, nah klo kita nyari uang”

saya tersenyum. iyah benar. sementara ada orang2 yang susah payah bekerja meninggalkan rumah, meninggalkan keluarga, hidup dengan kecemasan karna dokumen2 masuk yang tidak ada (permit bekerja) malah di sisi lain ada banyak orang yang hidup mewah tapi masih minta ma orangtua.

PELAJARAN YANG BISA KITA AMBIL DARI SINI:

Mana yang lebih mulia? mereka yang datang untuk bekerja mencari sesuatu untuk hidup atau kah kita yang hidup dibawah jerih payah orangtua??

Dulu saya pernah dengar teman berkomentar

“waahh kayak TKI dong aku jadinya”

SALAH. Mereka jauh lebih mulia dari pada kita.

(buat MbakDarsih, Mbak Evi, Bibi, Mas Hendri dan PakcikMat)

selamat bekerja yaahh… Mudah2an Semua jerih payah kalian bakal berarti untuk orang2 yang kalian sayangi..

Amiin..