Ikatan Alumni QS Bunghatta

copy paste dari milis alumniqsub
dikirim oleh : Noprial Beny, Am.d QS
.
Untuk Semua Allumni QS UBH.
Pada tgl 15 Februari 2009 kami alummi QS UBH yang berdomisi di jkt mengadakan pertemuaan dengan Bpk Eko alvares, dan wakil rektor UBH di Hotel Bumi Karsa Jakarta.
Dimana hasil pertemuan tersebut:
.
1. Untuk segera membentuk Ikatan alumni QS UBH, baik secara
umum maupun per daerah masing2 domisili dari pada alumni.
target supaya bs register ke LPJKN.
.
2. Setelah terbentuknya struktur organisasi dan penyusunan AD dan ART maka
akan di adakan acr pelantikan Ikatan alumni tempat untk sementara
di jakarta. atau akan di tentukan lg sesuai dgn kesepakatan para alumni.
jadi dari pertemuan itu kami para alumni yang ada di jkt setelah pertemuan tsb mengadakan pertemuan lg untuk menindak lanjuti kesepakatan pertemuan di atas pada hari yang sama dengan kesepakatan:
1. terbentuknya struktur organisasi ikatan alumni QS UBH cab. Jakarta.
dan telah tercapai kesepakatan struktur organisasi sbb:
Ketua           : Nofrial Beny. PT. Hutama Karya
Wakil Ketua  : Ganda Saputra. PT. Guna Nusa Fabricator
Sekretaris     : Kartika Sumbadra. EC. Harries Indonesia
Bendahara    : Rikha Fitra Fadila. EC. Harries Indonesia
Seksi Humas : Koordinator, Edo Ramelas. PT. NRC
Seksi Riset dan pengembangan   : Koordinator Devega Sari. EC. Harries
Seksi Etika dan Keprofesian        : Dian Septaria. PT. KORRA
Dan seksi seksi yang lain menyusul.
.
2. Akan di adakan pemilihan Struktur Organisasi Ikatan Alumni secara Umum/
Keseluruhan Dimana masing2 daerah (JKT, PDG, PKB, BATAM&TJ.Pinang
dan Jambi) dan para alumni yang berdomisili di luar daerah tsb.
untuk mengusulkan kandidat calon: Ketua, Wakil ketua, Sekretaris, dan
Bendahara (untk priode ini ketua dari ank. 02). setelah di usulkan akan di
tentukan para nominasi yang akan di calonkan dan di vooting lewat milis
Alumni QS UBH / Blog catatan QS UBH.
.
Batasan waktu pengajuan calon Minggu pertama Bulan Maret.
Jadi kami alumni QS UBH JKT meminta partisipasi teman2 untuk ikut serta pada
penentuan struktur organisasi ini.
.
Adapun kesepaka program Ikatan Alumni QS UBH JKT adalah:
1. Pertemuan pada setiap bulan minggu pertama.
2. Iuran wajib anggota Rp. 20.000.-/anggota.
3. Acara Outing setiap tahun.
4. Pembuatan ID Card Alumni.
5. Pulang Basamo pada lebaran 2009.
6. Arisan Rp. 30.000. tiap bulan.
7. Pengumpulan dana untuk Sekre.
8. Pembuatan website alumni QS UBH.
.
Demikaianlah yang dapat kami sampaikan. Terima kasih.(IAQSI UBH JKT)
*IAQSI UBH JKT = Ikatan Alumni QS Indonesia Bunghatta Jakarta*
Iklan

23 responses to “Ikatan Alumni QS Bunghatta

  1. tolong dukung alumni dengan bekerja sama dan doanya,,yang mna kami buat sekarang berguna bagi kemajuan QS dimasa datang,dan Profesi kita nggak dipakai ato diambil oleh jurusan lain dalam bekerja nanti..

    cayoo qs..

  2. Amin mudah2an semua yang kita cita-citakan bisa terwujud..

    go qs…

  3. andeh…andeh..
    a jo ko lai…pembentukan ikatan alumni qs yo…ancak ma..didukung 300%
    ntuak a tu…ado indikasi e ndak…sekalian jo efek samping….
    ndak ado guno e do….anggota ndak bara ikua ko ka di ikek2 gai….
    mandeh yo… jaleh kan donk apa visi dan misi nyo..baa pitih ka pitih c yang bajalehan secara lengkap….
    iko ko visi dan misi e…
    . Iuran wajib anggota Rp. 20.000.-/anggota.
    . Acara Outing setiap tahun.
    . Pembuatan ID Card Alumni.
    . Pulang Basamo pada lebaran 2009.
    . Arisan Rp. 30.000. tiap bulan.
    . Pengumpulan dana untuk Sekre.
    . Pembuatan website alumni QS UBH.
    struktur organisasie pemain lama jo ma….
    lai ndak judul baru inti e masih yang lama lo ko….

    expresikan aksi mu “peace”

  4. PAREMAN…..
    di ma ang….lah lamo ndk danga kaba…jauah na kini ma…kaba kabae 06 lah tibo dijakarta… lah sobok kau piak…..nick kau masih ivony grace kan..

    Bakomentar lah piak…pak di kau topik hangat koa…tentang pembentukan IAQS UBH…
    kursi seksi2 masih ado kosong ma… “seksi sekali” cocok untuak kau ma..

    ku tunggu komentar dari mu ivony grace alias “PREMAN”

  5. I|[ÑÓnåmê]|I

    ado urang baru ma…
    CANCORANG………
    CANCURING…….

    [halah] […]dengan PASTI bisa ditunjuak urang e ko ma…
    pasti samo…A jo I se beda ko nyo…
    gambar e se samo…

    lah sok hebat lo wak… lah bisa men detect…
    sorry yo…ambo sok hebat saketek…

  6. I|[ÑÓnåmê]|I

    cancorang karempeng kan…bantuak cancorang…

  7. dapa ni..dapa ni…
    wuih… da topik baru kayak nya ni…
    “IKATAN ALUMNI QS BUNG HATTA”
    mmmm…program2 nya menarik juga…
    ada outing, ID card, pulang basamo, arisan, website…yang jelas komplit dech…
    selera gwa bangt gitu loh….
    ikut donk…boleh kan…cara daftar nya gimana ni…
    kasih info ya…
    ooo…iya…ada discon nggak..
    ya..paling nggak yng daptar dari tgl…ampe tgl..dapat discon …%..

  8. cancorang cancuring disini ada pembentukan IAQS UBH….
    program nya menarik2 dan ada website nya juga…

    sum sum sum sibu sko…
    ang ma man….
    bia awak pai bali….

  9. cepat la…
    ndk nampak di kau visi dan misi nyo barek ko a….
    “kemajuan QS dimasa datang,dan Profesi kita nggak dipakai ato diambil oleh jurusan lain dalam bekerja nanti…”

    Profesi kita nggak dipakai ato diambil oleh jurusan lain dalam bekerja.. ko yang barek sabana nyo ma…

  10. woi jon kok bakomentar di forum ko tolong diparancak bahaso saketek..kok ndak turuik ambo mangecek sacaro lansuang..ko bukan masalah pitih2 tapi untu awak juo nyo

  11. damai2 se lah. manga batngka-tangka..ko ado nan dak jaleh tanyoan lgsg. untk alumni qs djkrta, jan truikan lo urang tu. ndak usah pkai emosi. ta bao bdoh wak dek nyo. ibarat pepatah “anjing menggonggong kafilah berlalu”..siiipp kan???

  12. •÷^v´¯)_(¯`·._ þ®êm@ñ_.·´¯)_(¯`v^÷•

    lah batambah lo musuh den ciat lagi,si cancorang,,,
    cancorang tau den sia urang nyo ko mah,,,paja anak tanah kusir,,ha,,ha,,ha,,ha,,ha
    ndak paralu pakai deteksi2 lah tau den,,,,hilang ciek timbul lo ciek lai,,, lah ketauan se tunyo,,,

  13. warga tanah kusir

    assalamualaikum..
    baa preman…ado masalah jo anak tanah kusia ndak…
    sia tu man…cancorang…
    tapi man..ambo sebagai warga tanah kusia ko a …iyo alun ado mandanga namo cancorang terdaftar d rt mbo leh…
    jadi manuruik mbo, klo pareman manyangko cancorang anak tanah kusia munkin pareman salah tu ma…tapi antah lah yo ndk lo tau ambo do…
    manuruik mbo tindakan pareman tu alah malanggar pasal 34 ayat 6 KUHP tu ma tentang pencemaran nama baik jo manuduah tanpa bukti..itu bisa dikenai sanksi kurungan penjara max 5 tahun tu man jo denda 1500000..
    alun lai…klo ado warga tanah kusia yang lain maraso kurang sanang, bisa2 terjadi cakak antar warga (tauran bahaso indonesia e)…pareman bisa jo di jerat pasal 78 ayat 14 junto 8 tentang PROVOKASI…itu klo ndak salah hukuman e mak 4 tahun kurungan penjara ma…

    ndk itu do man..untuak labiah pasti e tanyoan ka CATATANQS sebagai mediator disiko..
    jaleh d inyo tu ma…masalahe jajak pangirim komenkan ado tingga d inyo…

    itu c nyo man…klarifikasi dari ambo sebagai warga tanah kusia 2…kini wak tunggu se klarifikasi dari catatanqs jo cancorang tu…

    ambo pamit lu dih…

  14. •÷^v´¯)_(¯`·._ þ®êm@ñ_.·´¯)_(¯`v^÷•

    to : warga tanah kusir

    jan maengak2 jo lai,,, namo se bencong ma do pakai namo asli,,,bagak bananyo tuh,,, anak tankus ma ado yang kareh,,,halaaaaaa

    manga catatanqs dibaok2,,ndak ado urusan nyo jo den doh,,,nyo ma tau sia urangnyo,,, koq diwarnet ba’a urang buek comment,,,lai tau nyo sia urang tu , kan indak do,

    ndak jaleh dek den tu doh,,, lah jaleh anak tankus tu mah,,,,ciri2 urang nyo maengak2 se karajonyo ,,samo yang jo ang ,,,kan urang nyo itu jo mah,,,,ha,,ha,,ha,,ha
    mau bukti,,,,,,hmmmm,,,he,,he,,he dari tulisan se lah jaleh,

  15. JUnior,,panuruik...

    saba ni………..

    saba da,,,,,,,,,,

    saba ni………..

    saba da,,,,,,,,,,
    saba ni………..

    saba da,,,,,,,,,,

  16. tasarah…

  17. Waktu memilah-milah orang berdasarkan kualitas sikapnya dalam menggunakan waktu.

    Yang bersikap baik dalam menggunakan waktu, akan hidup dengan baik. Yang menyepelekan waktu, akan hidup memprotes penyepelean dari orang lain.

    Saya tidak ingin mengundang siapapun untuk merasa khawatir dan terusik dengan ketepatan dari penggunaan waktu dalam hidupnya; tetapi jika ada orang yang tidak khawatir dengan penuaan dirinya yang tidak dibarengi dengan pertumbuhan kekuatan kehidupannya, undangan saja tidak cukup.

    Setiap pribadi yang melemahkan kehidupannya dengan cara melemahkan upayanya di dalam rentang waktu, telah sebetulnya dibentak keras oleh kehidupan.

    Tetapi kehidupan, tampil bisu bagi orang yang tidak menghormati waktu; karena kekasaran bicara dari kehidupannya tertutupi oleh lantangnya keluhan dan protesnya sendiri tentang ketidak-adilan kehidupan.

    Dan kepada dia yang hatinya gelisah karena menyadari penuaan dirinya yang hanya menghasilkan pelemahan kehidupan …, ini yang bisa Anda sampaikan kepadanya:
    …….

    Sadarilah bahwa,

    Kehidupan ini sudah besar, engkau tidak akan bisa membesarkannya lagi.
    Sehingga sebetulnya engkau tumbuh dari ukuran-ukuran kecil mu untuk menjadi pribadi yang pantas bagi kehidupan yang besar.

    Dan yang ini adalah pengertian yang bila kau kuasai, engkau akan menguasai kehidupan, bahwa,

    Waktu adalah kesempatan yang pasti menumbuhkan sesuatu.

    Mungkin kalimat ku itu terlalu kecil dan sederhana jika kau bandingkan dengan pembiasan orang lain kepadamu untuk mendengar kalimat-kalimat besar yang panjang dan berbunga rampai, tetapi yang berbuah kecil-kecil dan sedikit.

    Waktu adalah kesempatan yang pasti menumbuhkan sesuatu.

    Maka janganlah ada sedikit keraguan di hatimu, bahwa

    Demi waktu,

    Jika engkau tidak bersikap, berpikir, dan berlaku yang menumbuhkan kekuatan, engkau pasti menumbuhkan kelemahan. Dan yang dilemahkan adalah kehidupanmu.

    Rasa enggan adalah kekuatan yang sangat besar, baik untuk mencapai keberhasilan atau menyebabkan kegagalan.
    Maka engganlah terlibat dalam hal-hal yang tidak menghasilkan.
    Dan bersegeralah dengan hal-hal yang menghasilkan, walau sekecil apapun.

    Demi waktu,

    Jika bukan kebaikan yang mewarnai hati, pikiran, dan gerakan-gerakan tubuh mu, pasti bukan kebaikan yang tumbuh subur dalam hari-hari mu. Dan yang diburukkan adalah kehidupanmu.

    Maka bersegeralah menambahkan kebaikan dalam setiap langkah keseharian mu, agar keajaiban yang menata perjalanan hidupmu memindahkan mu ke jalan-jalan menuju taman-taman keindahan hidupmu.

    Demi waktu,

    Jika bukan kasih sayang dan keindahan yang menjadi warna hati, wajah, dan cara-cara mu, pasti bukan keindahan yang kau lihat dan rasakan di dunia ini. Dan yang dikejamkan adalah kehidupanmu.

    Engkau adalah pena yang menuliskan cerita kehidupanmu sendiri.
    Jika cerita yang kau pilih berisi kasih sayang dan keindahan, maka tangan yang menggunakan mu adalah tangan Tuhan.

    Saudaraku….
    Khidmat aku berharap bahwa engkau tidak mengijinkan keraguan mengganggu yang telah kau mengerti sebagai yang baik bagi mu. Karena jika engkau meragukan kebaikan, engkau memastikan keraguan sebagai penghalang kemuliaan mu.

    Perhatikanlah ini,

    Jika engkau bersumpah, engkau memulainya dengan “Demi Tuhan …”

    Dan karena Tuhan serius dalam niat-Nya untuk memuliakan mu, Beliau memulai dengan “Demi masa …”

    Dengan pengertian ini, mudah-mudahan pintu hatimu terbuka lebar dan me-raksasa-kan balai keindahan yang menjadi ruang tertatanya semua kejadian dalam hidupmu.

    Dengan pengertian ini, mudah-mudahan bibir mu bergetar dengan pujian dan pujaan kepada Tuhan yang menjadi tujuan kehidupan mu, dan hati mu bersujud dalam penyerahan yang menyeluruh kepada Yang Maha Memelihara mu.

    Engkau adalah kekasih Tuhan, dan tidak ada yang diinginkan-Nya kecuali memuliakan mu.

    Maka, jika besar harapan mu untuk menjadi pribadi yang berharga, hargailah waktu.

    Dan tetapkanlah ini sebagai hukum bagi mu, bahwa

    Harga mu hanya sebanding dengan penghargaan mu terhadap waktu.

    …….

  18. Buat sahabatku…..

    Kita membutuhkan ruang untuk menampung keberadaan kita di dalam kehidupan ini. Ada yang membutuhkan sedikit, ada yang menginginkan banyak, dan ada yang tidak menyadari bahwa dia telah menduduki ruang yang seharusnya membahagiakannya.

    Sebetulnya kita hanya membutuhkan ruang selebar kedua telapak kaki kita di ruang mana pun, tetapi untuk memasuki ruang baru yang belum kita kenal – kita sering menuntut agar disiapkan bagi kita sebuah ruangan yang lebih luas.

    Sebetulnya tidak ada kekuatan di luar diri ini yang bisa menghalangi keputusan hati kita untuk pindah dan memasuki ruang baru yang lebih baik; tetapi … walaupun penting dan harus – kita masih saja berkutat dalam keraguan, seolah untuk itu kita membutuhkan tenaga yang sebanding dengan kekuatan untuk memindahkan gunung.

    Sebetulnya setiap ruangan memiliki setidaknya satu pintu masuk, yang belum tentu terkunci, dan bila terkunci pun – akan selalu ada cara untuk membukanya.

    Tetapi, sebuah ruangan yang tidak berpintu pun, dan yang terbuka lebar, akan tampil sama tak tertembusnya dengan dinding bukit granit – bagi hati yang menggunakan formula pikir dan peta rasa yang usang, yang selama ini membuatnya merasa lebih tua dari kebanyakan orang muda yang lebih sejahtera daripada-nya.

    Untuk sahabat kita yang terlalu berhitung itu, tanyakanlah ini kepadanya:

    Bila engkau sering menari dalam teater imajinasi kreatif mu, dengan kebanggaan yang tetap kau jaga tidak angkuh,

    membayangkan bagaimana kau ajarkan cara-cara yang lebih baik kepada orang lain, menguraikan kelemahan pada pendapat orang lain, merincikan kekurangan yang harus diperbaiki oleh para pemimpin besar –

    bila engkau mampu untuk itu semua,

    mengapakah tidak kau gunakan kekuatan mu itu untuk memulai sebuah perubahan kecil yang akan mengantarkan mu ke ruangan yang lebih ramah bagi keinginan-keinginan dari hati bebas mu?

    Dan ini yang aku ingatkan kepada mu; bahwa …

    Bukan kurangnya pengetahuan yang menghalangi keberhasilan, tetapi tidak cukupnya tindakan.

    dan

    Bukan kurang cerdasnya pemikiran yang melambatkan perubahan hidup ini, tetapi kurangnya penggunaan dari pikiran dan kecerdasan.

    Maka, … apakah langkah kecil mu yang berani, yang akan membangun keberadaan hidup mu – menjadi sejarah yang membanggakan bagi keturunan mu?

    Kapan kah kau akan memulainya?

    Apakah engkau masih akan tetap menggunakan formula pikir dan peta rasa yang telah selama ini membuatmu sulit merasa percaya diri di hadapan mereka yang lebih lemah tetapi yang lebih berani daripada mu?

    Seharusnya kekuatanmu berpihak kepada tindakan-tindakan berani yang memuliakanmu.

    Bila penggunaan pikiran dan rasa mu itu menyita waktu, berlarut-larut, dan menjadikan mu penunda yang menua – maka bukan kecerdasan yang berbicara dan menguasai diri mu, tetapi ketakutan.

    Di dalam kecanggihan pikiran dan kepekaan rasa mu, engkau menukar kekuatan dengan ketakutan.

    Untuk hal seperti ini, engkau tidak akan tahu – bila engkau tidak diberi tahu.

    Lalu,

    Kenikmatan apa lagi kah yang masih kau pertahankan dari rasa takut mu, yang bisa membuatmu mengabaikan pengetahuan yang baik bagi mu?

    Maka berkasih-sayanglah engkau kepada dirimu itu.

    Dia, diri mu itu – mungkin banyak berteman, tetapi dia sebetulnya sendiri. Dia mungkin ramai melantunkan canda dan tawa untuk orang lain, tetapi dia sebetulnya kesepian dan tersiksa dengan kesadarannya sendiri tentang kelambatan hidupnya sendiri.

    Duduk dan berbincanglah dengannya. Yang ramah, yang pengasih, dan pastikanlah engkau sabar mendengarkan bicaranya yang mungkin tidak menentu maksudnya.

    Mungkin dia akan memulai menjelaskan kepadamu bahwa keberhasilan itu tidak perlu. Mungkin dia akan berkata, hidup sederhana itu lebih baik, tidak repot dan tidak mencari masalah. Untuk apa kaya kalau tidak bahagia?, itu mungkin dalilnya.

    Janganlah kau ingatkan dia, tunda dulu, jangan kau ingatkan kepadanya bahwa ada juga orang yang kaya dan berbahagia. Jangan kau tanyakan kepadanya, bagaimana orang yang kekurangan dapat merasa sama lengkapnya dengan mereka yang lebih lengkap?

    Dan sama sekali, tunda dulu nasehat mu bahwa,

    Hidup itu harus hebat, kuat, luas, besar, dan bermanfaat; … yang sederhana itu adalah sikap-nya.

    Bila kau biarkan dirimu itu menjelaskan mengapa dia belum berupaya sekeras dan sebaik yang mungkin dilakukannya, dia akan akhirnya sampai pada patahan-patahan kalimat bahwa dia sangat berperan dalam pencapaian kualitas apa pun yang sekarang sedang dikeluhkannya.

    Keberanian.

    Bila ada pelajaran yang harus segera kau perbarui pengertiannya kepada sahabat terdekat yang namanya diri mu itu, maka pelajaran itu adalah tentang keberanian – sebuah nama bagi kesediaan untuk bertindak yang didasari oleh pengertian yang baik.

    …….

  19. Buat sahabatku…..

    Kita membutuhkan ruang untuk menampung keberadaan kita di dalam kehidupan ini. Ada yang membutuhkan sedikit, ada yang menginginkan banyak, dan ada yang tidak menyadari bahwa dia telah menduduki ruang yang seharusnya membahagiakannya.

    Sebetulnya kita hanya membutuhkan ruang selebar kedua telapak kaki kita di ruang mana pun, tetapi untuk memasuki ruang baru yang belum kita kenal – kita sering menuntut agar disiapkan bagi kita sebuah ruangan yang lebih luas.

    Sebetulnya tidak ada kekuatan di luar diri ini yang bisa menghalangi keputusan hati kita untuk pindah dan memasuki ruang baru yang lebih baik; tetapi … walaupun penting dan harus – kita masih saja berkutat dalam keraguan, seolah untuk itu kita membutuhkan tenaga yang sebanding dengan kekuatan untuk memindahkan gunung.

    Sebetulnya setiap ruangan memiliki setidaknya satu pintu masuk, yang belum tentu terkunci, dan bila terkunci pun – akan selalu ada cara untuk membukanya.

    Tetapi, sebuah ruangan yang tidak berpintu pun, dan yang terbuka lebar, akan tampil sama tak tertembusnya dengan dinding bukit granit – bagi hati yang menggunakan formula pikir dan peta rasa yang usang, yang selama ini membuatnya merasa lebih tua dari kebanyakan orang muda yang lebih sejahtera daripada-nya.

    Untuk sahabat kita yang terlalu berhitung itu, tanyakanlah ini kepadanya:

    Bila engkau sering menari dalam teater imajinasi kreatif mu, dengan kebanggaan yang tetap kau jaga tidak angkuh,

    membayangkan bagaimana kau ajarkan cara-cara yang lebih baik kepada orang lain, menguraikan kelemahan pada pendapat orang lain, merincikan kekurangan yang harus diperbaiki oleh para pemimpin besar –

    bila engkau mampu untuk itu semua,

    mengapakah tidak kau gunakan kekuatan mu itu untuk memulai sebuah perubahan kecil yang akan mengantarkan mu ke ruangan yang lebih ramah bagi keinginan-keinginan dari hati bebas mu?

    Dan ini yang aku ingatkan kepada mu; bahwa …

    Bukan kurangnya pengetahuan yang menghalangi keberhasilan, tetapi tidak cukupnya tindakan.

    dan

    Bukan kurang cerdasnya pemikiran yang melambatkan perubahan hidup ini, tetapi kurangnya penggunaan dari pikiran dan kecerdasan.

    Maka, … apakah langkah kecil mu yang berani, yang akan membangun keberadaan hidup mu – menjadi sejarah yang membanggakan bagi keturunan mu?

    Kapan kah kau akan memulainya?

    Apakah engkau masih akan tetap menggunakan formula pikir dan peta rasa yang telah selama ini membuatmu sulit merasa percaya diri di hadapan mereka yang lebih lemah tetapi yang lebih berani daripada mu?

    Seharusnya kekuatanmu berpihak kepada tindakan-tindakan berani yang memuliakanmu.

    Bila penggunaan pikiran dan rasa mu itu menyita waktu, berlarut-larut, dan menjadikan mu penunda yang menua – maka bukan kecerdasan yang berbicara dan menguasai diri mu, tetapi ketakutan.

    Di dalam kecanggihan pikiran dan kepekaan rasa mu, engkau menukar kekuatan dengan ketakutan.

    Untuk hal seperti ini, engkau tidak akan tahu – bila engkau tidak diberi tahu.

    Lalu,

    Kenikmatan apa lagi kah yang masih kau pertahankan dari rasa takut mu, yang bisa membuatmu mengabaikan pengetahuan yang baik bagi mu?

    Maka berkasih-sayanglah engkau kepada dirimu itu.

    Dia, diri mu itu – mungkin banyak berteman, tetapi dia sebetulnya sendiri. Dia mungkin ramai melantunkan canda dan tawa untuk orang lain, tetapi dia sebetulnya kesepian dan tersiksa dengan kesadarannya sendiri tentang kelambatan hidupnya sendiri.

    Duduk dan berbincanglah dengannya. Yang ramah, yang pengasih, dan pastikanlah engkau sabar mendengarkan bicaranya yang mungkin tidak menentu maksudnya.

    Mungkin dia akan memulai menjelaskan kepadamu bahwa keberhasilan itu tidak perlu. Mungkin dia akan berkata, hidup sederhana itu lebih baik, tidak repot dan tidak mencari masalah. Untuk apa kaya kalau tidak bahagia?, itu mungkin dalilnya.

    Janganlah kau ingatkan dia, tunda dulu, jangan kau ingatkan kepadanya bahwa ada juga orang yang kaya dan berbahagia. Jangan kau tanyakan kepadanya, bagaimana orang yang kekurangan dapat merasa sama lengkapnya dengan mereka yang lebih lengkap?

    Dan sama sekali, tunda dulu nasehat mu bahwa,

    Hidup itu harus hebat, kuat, luas, besar, dan bermanfaat; … yang sederhana itu adalah sikap-nya.

    Bila kau biarkan dirimu itu menjelaskan mengapa dia belum berupaya sekeras dan sebaik yang mungkin dilakukannya, dia akan akhirnya sampai pada patahan-patahan kalimat bahwa dia sangat berperan dalam pencapaian kualitas apa pun yang sekarang sedang dikeluhkannya.

    Keberanian.

    Bila ada pelajaran yang harus segera kau perbarui pengertiannya kepada sahabat terdekat yang namanya diri mu itu, maka pelajaran itu adalah tentang keberanian – sebuah nama bagi kesediaan untuk bertindak yang didasari oleh pengertian yang baik.

    ……

  20. •÷^v´¯)_(¯`·._ þ®êm@ñ_.·´¯)_(¯`v^÷•

    mangani,,,mangani,,,mangani
    ada apa ini,,,,ada apa ini,,masss

  21. Seorang teman sejati akan membuat Anda hangat dengan kehadirannya, mempercayai akan rahasianya dan mengingat Anda dalam doa-doanya.

    Persahabatan sejati layaknya kesehatan, nilainya baru kita sadari setelah kita kehilangannya

    Seorang sahabat adalah yang dapat mendengarkan lagu di dalam hatimu dan akan menyanyikan kembali tatkala kau lupa akan bait-baitnya

    Bertemanlah dengan orang yang suka membela kebenaran. Dialah hiasan dikala kita senang dan perisai diwaktu kita susah

    Kita tidak akan pernah memiliki seorang teman, jika kita mengharapkan seseorang tanpa kesalahan. Karena semua manusia itu baik kalau kita bisa melihat kebaikannya dan menyenangkan kalau kita bisa melihat keunikannya tapi semua manusia itu akan buruk dan membosankan kalau kita tidak bisa melihat keduanya.

    Banyak orang akan datang dan pergi dari kehidupanmu, tetapi hanya sahabat-sahabat sejati yang akan meninggalkan bekas di dalam hatimu

    Orang bijaksana selalu melengkapi kehidupannya dengan banyak persahabatan.

    Burung membutuhkan sarang, laba-laba membutuhkan jaring, manusia membutuhkan persahabatan

  22. Tidak ada satu pun dari kita yang bisa disebut bernilai bila dia pandai hanya untuk dirinya sendiri.

    Kita semua menemukan kehebatan diri kita
    di dalam pelayanan kepada orang lain.

    Ingatlah, bahwa kita hanya sepenting nilai kita bagi orang lain.

    Mudah-mudahan ada diantara kita yang pernah mendengar bahwa…

    Cara terdekat untuk memperbaiki rizki
    adalah meningkatkan kualitas kasih sayang di keluarga kita.

    Hati yang penyayang menjadi lebih damai.

    Dengannya ia mudah mengenali kebaikan yang sedang dinikmatinya, sehingga mudah baginya untuk mengenali bahwa ia sedang berada dalam kasih sayang alam; dan kegembiraan adalah warna dari hari-harinya.

    Hati yang penyayang menjadi lebih terbuka.

    Dengannya ia mudah melihat yang dapat disebabkannya bagi kebaikan orang lain, sehingga mudah baginya untuk menemukan pekerjaan-pekerjaan yang menguntungkan orang lain; dan kesejahteraan adalah hadiah untuknya dari alam.

    Bila kita telah berlaku jujur, bekerja keras, melayani kebutuhan orang lain sebagai cara memenuhi kebutuhan kita dan keluarga, dan melakukannya dengan ikhlas sebagai pelayanan kepada kehidupan – kita tidak mungkin tidak berbahagia.

    Tetapi, kita tidak bisa mencegah orang yang tidak ingin melihat dan menyadari kebahagiaannya sendiri – bila itu sudah menjadi pilihannya. Kebahagiaan adalah sebuah kualitas yang meskipun sangat ada – akan sirna dari kesadaran kepemilikan seseorang yang tidak menghargainya.

    Bila orang merasa kecil dan gagal mencari kebahagiaan;
    itu bukan karena ia tidak menemukannya,
    tetapi karena ia tidak berhenti sejenak
    untuk menikmati yang telah ia miliki.

    Mulai saat ini sediakanlah sedikit waktu yang tenang bagi pikiran, hati, dan raga yang letih; karena masa depan adalah masa yang lebih dinilai. Ingatlah, ia adalah pendekat atau penjauh kita dari cita-cita di usia yang terus bertambah.

    Setiap detik, kita semua bergerak –
    bila kita tidak mendekati, kita menjauhi cita-cita kita.

    Mulai saat ini, kita harus lebih bersungguh-sungguh menjadikan diri kita masing-masing – lebih ahli dalam melakukan apa yang kita lakukan untuk menguntungkan orang lain.

    Mari kita sadari bahwa Tuhan mengambil alih tugas menghitung imbalan untuk pribadi yang bekerja bagi kebaikan kehidupan orang banyak.

    Marilah kita menjadi lebih patuh dalam membangun keahlian kita.

    Dia yang belajar untuk patuh di satu bidang
    akan mampu memimpin di bidang itu.
    Orang yang menolak dan memprotes segala sesuatu,
    tidak akan mampu memimpin apa pun.

    Apa pun keraguan kita untuk masa depan, itu semua akan kita menangkan bila kita ikhlas saja menjalani yang baik. Memang tidak mudah, tetapi bila kita bersedia untuk tidak mengulangi kesalahan-kesalahan yang dulu, kita akan menikmati yang telah dicapai oleh mereka yang cemerlang – lebih awal daripada mereka.

    Bila kita berani, mencintai pekerjaan –
    dalam mengupayakan keuntungan bagi orang banyak,
    maka kehidupan surga telah dimulai saat itu juga…

  23. Kita menjadi sangat sedih. Kita menitikkan air mata. Kita menjadi berduka, ketika melihat akibat gempa di kota Padang dan sekitarnya. Konon, ribuan orang masih terperangkap dalam rerentuhan bangunan. Lebih perih lagi dengan kabar hampir 400 orang penduduk di tiga desa Padang Pariaman yang terkubur hidup-hidup, ketika saat berlangsung pesta pernikahan.

    Mengapa harus sedih? Mengapa harus menitikkan air mata? Mengapa harus berduka? Wajar kalau manusia menjadi sangat tersentuh dengan peristiwa yang secara visual dirasakan langsung. Dapat menyentuh seluruh esensi perasaan. Bangunan porak-poranda. Gedung-gedung, rumah, sekolah, rumah sakit, dan masjid-masjid ikut runtuh. Tangisan-tangisan orang-orang yang kehilangan.Kehilangan sanak-famili,harta benda, dan segalanya, yang pernah mereka miliki.

    Tapi, pernahkah kita bersedih, ketika melihat Surau (masjid) yang sedikit jamaahnya, saat shalat tiba? Hanya orang-orang tua, yang sudah hampir uzur, yang pergi ke Surau, dan jumlahnya tidak sampai satu shaf. Anak-anak muda sudah jarang ke Surau. Mereka hanya duduk-duduk di dekat Surau, saat adzan tiba berkumandang. Tak tergerak hatinya untuk shalat. Padahal, Islam akan tegak bila para pemeluknya menegakkan shalat. Bila pemeluknya sudah tidak lagi melaksanakan shalat, pertanda agama itu akan roboh, dan pemeluknya akan ikut roboh.

    Bila kita berkunjung ke Sumatera Barat, dan Sumatera, pada umumnya, keadaan itu, dan begitu sedikitnya orang-orang melaksanakan shalat di Surau.

    Tidak ada cerita lagi, anak-anak di Sumatera Barat, yang tidur di Surau di malam hari, dan mengaji serta mnghafal Al-Qur’an, seperti dahulu kala. Mereka banyak tak lagi mengenal Kitabullah Al-Qur’anul Karim. Pemerintah daerah mewajibkan anak-anak belajar Al-Qur’an, karena sudah banyak anak-anak yang tidak lagi pandai membaca Al-Qur’an. Konon, di Sumatera Barat, ada ungkapan, yang memiliki akar sejarah, yaitu, ‘Adad bersendi syara’, dan syara’ bersendi Kitabullah’. Masihkah, Kitabullah (Al-Qur’an) menjadi pegangan, sandaran, dan rujukan hidup, serta pedoman hidup terutama dikalangan masyarakat Sumatera Barat?

    Pernahkah kita bersedih, jika anak-anak muda jauh dari agama Islam, dan tidak faham dengan Islam? Sekarang tak ada lagi, ulama, fuqaha, dan orang-orang yang ‘tafaqu fiddin’ (mendalami agama), yang lahir dari Sumatera Barat. Generasinya Buya Hamka, Buya Sutan Mansyur, Buya Malik Ahmad, Buya Zas, Buya Datok Palimo Kayo, Isa Anshari, dan Mohammad Natsir, sudah tidak tumbuh lagi. Orang-orang yang terdidik, dan memiliki pemahaman Islam serta komitment memiliki terhadap Islam, yang baik, sudah tidak tumbuh lagi.

    Sekarang, yang ada hanya kaum ‘pedagang’, yang menjadi generasi baru dikalangan masyarakat ‘Minangkabau’, semangat mengumpulkan harta, itulah yang menjadi kecenderungan baru. Mereka semuanya sibuk dengna urusan harta dan dunia, tapi mereka tidak mau lagi mengenal akhirat, dan kematian. Mereka terus mengumpulkan harta, setiap hari dan waktu, tanpa lagi mengingat Rabbnya. Di pasar-pasar, toko-toko, dan perusahaan-perusahaan, yang memberikan kenikmatan kehidupan dunia, dan melalaikan mereka.

    Pernahkah kita bersedih, ketika melihat anak-anak muda di kota Padang dan sekitarnya, yang wanitanya tidak lagi menutup aurat mereka? Pergaulan bebas melanda kehidupan mereka. Mereka yang mulai makmur, dan menikmati melimpahnya materi menjadi sangat bebas. Tempat-tempat wisata menjadi saksi atas berubahnya kehidupan mereka. Di malam minggu, pesisir kota pelabuhan Teluk Bayur, menjadi saksi atas bentuk-bentuk kemaksiatan, dan lupanya mereka kepada Rabbnya.

    Di kota Padang , mall, plaza, hotel berbintang, serta kafe, menggantikan Surau bagi anak-anak muda. Di kota tempat-tempat yang menjadi kunjungan wisata, dan didatangi turis asing, seperti kota yang dekat dengan Danau Maninjau, tempat lahirnya Buya Hamka, konon sudah berani pedagang, yang memiliki rumah makan, menjual minuman keras (bir). Tidak takut lagi dengan syara’ (hukum agama). Konon, kalangan masyarakat Padang, yang sudah makmur ekonominya, orang tua menjadi sangat ‘malu’, kalau anaknya masih menggunakan bahasa Minang.

    Dikalangan masyarakat, diantara orang tua, banyak yang memberi nama anaknya, yang sama sekali tidak ada kaitannya dengan agama (Islam) yang mereka peluk, misalnya mereka memberi nama anak-anak mereka diantaranya, seperti Samuel, David, John, Edward, Oktovianus, Henry, dan lainnya. Sepertinya, menjadi ‘malu’ atau ‘takut’ memberi nama dengan kata-kata yang memiliki keterkaitan dengan Islam. Mereka menjadi terasing dengan agama mereka.

    Belakangan ini, terdapat pula, diantaranya, kalangan terdidik dari ‘Minang’, yang ikut dalam gerakan liberal, dan diantaranya telah ada, konon, yang berani menikahkan orang yang berbeda agama. Orang-orang ini yang disebut generasi ‘kosmopolitan’, menjadi genarasi baru dari rantau ‘Minang’, yang ada di Jakarta, dan disebut penganut faham ‘pluralis’, dan merasa generasi yang paling modern, dan berhasil meninggalkan budaya mereka, yang mereka anggap ‘kolot’.

    Mengapa kita hanya menangisi bangunan yang porakporanda, dan kematian yang menimpa penduduknya?

    Mengapa kita tidak menangisi terhadap mereka yang sudah jauh dari Rabbnya, dan meninggalkan agamnya Islam? Mengapa kita tidak menangisi generasi yang sudah jauh dari agamanya Islam, dan menjadi porakporanda akhlaknya, perlilakunya kehidupannya, yang akan lebih menghancuarkan lagi bagi kehidupan. Tidak ada artinya kerusakan dan kehancuran akhlak, disbanding dengan gempa yang porakporandakan itu. Sebelumnya, mereka hanya disibukkan dengan urusan dunia, dan tidak lagi mengingatkan kematian, dan hari akhirat. Ketika datang peristwa yang menyentakkan kesadaran, mereka menangis, mereka tidak dapat menerima kenyataan. Padahal, semua kehidupan di dunia pasti akan berakhir.

    Wahai manusia, hiduplah sesukamu dalam keadaan sehat, di bawah naungan istana-istana yang megah, dan segala keinginanmu terpenuhi, di waktu pagi dan petang. Tapi, “Apabila nafas sudah mulai tersengal, tinggal satu-satu di dada, saat itulah kamu tahu pasti, bahwa dahulu kamu tidak hanya terpedaya dengan kehidupan dunia”.

    Betapa sedihnya hati ini, melihat Surauku telah roboh. Bukan karena dahsyatnya hentakan gempa, tapi Suarau itu telah ditinggalkan ummatnya.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s