Aku bersama Pekerja Indonesia

Mbak darsihNama wanita disebelah ini =====> adalah Mbak Darsih (seperti itu saya biasa memanggilnya, perihal nama aslinya saya kurang tahu)

Siapa Beliau? Kenapa Hari ini saya bercerita tentang Beliau??

Beliau adalah Warga Indonesia yang bekerja di negeri orang, sudah beberapa tahun tinggal dan bekerja di sini. sekarang Mbak Darsih (biar lebih akrab, pake panggilan ini aja yah) bekerja disalah satu kafe di kolej saya tinggal sekarang, dari situ pula saya mengenal dan melihat bagaimana kehidupan ‘teman-teman’ pekerja Indonesia yang bekerja di negera orang.

Dikafe itu ada beberapa orang Pekerja dari Indonesia. Ada Mas Hendri (dari Jawa Tengah), Mbak Evi (Palembang), si Bibi (ga tau namanya euy) dari tanjung Pinang dan tentu saja si Mbak Darsih ini.

Mbak Darsih sendiri, sudah menikah dan memiliki beberapa orang anak yang sekarang dititipkan bersama Ayah mbak Darsih dikampung (klo ga salah disekitaran surabaya).

klo ada waktu luang, saya suka sekali makan bareng mereka, menyenangkan buat saya bisa makan semeja dengan mereka yang menganggap saya seperti saudara sendiri. Walopun kadang ada beberapa orang yang melihat aneh kepada saya karna makan bersama pekerja kafe. saya cuma senyum aja..peduli amat.

Dari situ saya banyak tau, mereka punya banyak alesan kenapa harus memilih bekerja kenegeri orang. Alasan yang saya tangkap dari mbak Darsih adalah karena beliau ingin membiayai anak-anak nya untuk sekolah dan bisa hidup layak seperti orang lain. Waktu itu saya nanya

“kenapa kok mau sih mbak kerja disini?”

“Yah.. klo disini (negeri orang ini maksudnya) gaji nya gede mbak, bisa dikirim kekampung buat biaya sekolah anak-anak saya, klo kerja di sana (negara kita) mana cukup” kata mbak Darsih waktu itu.

saya tertegun mendengar jawaban beliau, mbak Darsih benar.. berapa besar gaji seorang pegawai kafe kecil di Indo, sementara disini beliau digaji bs sampe hitungan JUTA. tapi untuk mengais nilai Juta itu ga mudah teman. Sering kali saya melihat beliau dan teman2 tertatih tatih.

Mbak Evi misalnya (ga sempet minta foto), Sore sampe malam bekerja sebagai pegawai kafe, siang bekerja sebagai cleaning service dikolej. waktu itu saya melihat mbak evi diam, saya tanya kenapa Mbak?

“udah hampir 3 bulan Mbak, gaji cleaning saya blom dibayar sama mandor” duuhh miris hati saya. sementara hidup butuh duit, kerja jalan terus tapi digaji pun ngga. mau berhenti pun takut. karna susah cari kerjaan.

“saya nyesal mbak, dulu orang tua saya nyuruh saya kuliah tapi saya ga mau, karna pingin kerja. ya ini sekarang jadi orang kecil” gumamnya waktu itu tapi dengan sedikit bercanda

Mas Hendri, dia juga bekerja disini. orangnya asyik buat dijadiin teman, mas Hendri ini sudah menikah dan istri Mas hendri ini adalah adiknya mbak darsih. katanya

“saya dulu kerja di bali Mbak, jd tukang anter barang, tp sejak ada peristiwa bom bali, bali jd sepi dan penghasilanpun menurun. ya udah saya coba merantau kesini”. sempat waktu itu bercanda dengan mereka entah waktu itu bagaimana awalnya, mbak darsih bilang:

“kita sama2 merantau disini ya mbak, klo si mbak dateng buang uang, nah klo kita nyari uang”

saya tersenyum. iyah benar. sementara ada orang2 yang susah payah bekerja meninggalkan rumah, meninggalkan keluarga, hidup dengan kecemasan karna dokumen2 masuk yang tidak ada (permit bekerja) malah di sisi lain ada banyak orang yang hidup mewah tapi masih minta ma orangtua.

PELAJARAN YANG BISA KITA AMBIL DARI SINI:

Mana yang lebih mulia? mereka yang datang untuk bekerja mencari sesuatu untuk hidup atau kah kita yang hidup dibawah jerih payah orangtua??

Dulu saya pernah dengar teman berkomentar

“waahh kayak TKI dong aku jadinya”

SALAH. Mereka jauh lebih mulia dari pada kita.

(buat MbakDarsih, Mbak Evi, Bibi, Mas Hendri dan PakcikMat)

selamat bekerja yaahh… Mudah2an Semua jerih payah kalian bakal berarti untuk orang2 yang kalian sayangi..

Amiin..

Iklan

6 responses to “Aku bersama Pekerja Indonesia

  1. salam ya utk mbak darsih dan semua anggota di cafe KP,
    ehhh nama cafenya apa?gk perhatiin…hehehe

    REPLY

    hhhmm makasih yahh kak, nanti salamnya di sampein ๐Ÿ˜€

  2. mank smuanya baek x
    pa lg mknannya top pisan euy
    dgn harganya bsa d trima
    soup dgingnya ingatin kita ma suasana indonesia
    jd laperrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrrr nie
    heheehe………..
    mas hendri makasi y ats rokoknya
    huahahhahaa………………….

    jom.. datang beramai-ramai, makan sup daging Indonesia…
    aaahhkk laper euy bulan puasa, hahhaaa….

  3. Tertatih,terasa terbentur hatiku .

    tersenyuk terasa malu akan diriku.

    Terkagum akan lihat indah suaramu.

    di sini aku hanyalah bisa diam membisu

    saat ada cerminan wajah ku

    wajah ku…….

    wajah ini yg kau katakan pada mereka.

    trima kasih ya non icha …
    salam kenal dari usank
    sedih non kerja di luar mah
    kita harus rela ninggalin orang2 yg kita sayang
    kita harus rela jauh dari keluarga
    ini smua sy alami sampe sekarang non.

    wasalam

    oesank

    Makasih kang oesank.. bagus euy puisinya ๐Ÿ˜€
    jauh dari keluarga tapi smua yg kita lakukan buat kluarga, itu yg terpenting kan kang??:-D

  4. yessssss…akhirnya bisa komeng di blog icha….
    seneng sekali neh….

    oohh..icha lagi di luar ya…?
    ok d…semoga sukses aja ya cha, semoga mendapat ilmu yang barokah buat bekal kehidupan dunia dan akhirat….

    terus apa lagi ya, semoga kalau pulang ke indon..cha gak lupa bunda..hehehe….

    jaga diri aja baek-baek di negeri olang yak…!

    oo..yaa..mbak darsih cs ya..? Salamin buat semuanya tuh cha..
    salute…buat mereka…
    waaahhh..bunda belum pasti seperti mereka….
    keep spirit aja…

    hihihihi..kepanjangan yak..komengnya…wakakakak…
    eehh..satu lagi…update dunk blognya…cerita” buat bunda…bunda kan pengen tahu hehehe..

    udah ya…
    muwaaaaaachhh….

    Makasih bunda komen nya, seneng banget euy dapet komen dari Penulis buku,
    Temen-temen klo lagi di toko buku trus liat ato beli buku yang judul nya 3COLOURS,
    naahh si bunda ini penulis nya… hehehee
    [bun, uang promosi jgn lupa bunda :D],
    iyah siap bunda.. ntar di update deh…

  5. haaaaahh …. !!!!!!!

    ko mamah dha main nya sampai ke sini yah …

    K icha ..!! itu mamah dha ko mainya jauh yah wkwkwkwk

    mamah awas main jangan jauh jauh wkwkw

    nanti pulangnya repot takut nyasar wkwkwk

  6. kang dha… gpp .. ntar Cha anterin si mamah nya pulang, kang dha jgn takut.. pokoknya aman klo ma cha mah…:-)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s